Book Haul 2016

by - 2:17:00 PM

Halo semuanya! Happy new year! Ya ampun, sejak 17 tahun ke atas (?) aku tuh nggak begitu excited lagi kalau tahun baru. Kenapa? Soalnya makin tua! Aku maunya tuh remaja selamanya hahaha... Padahal nggak mungkin, ya... Terima aja lah, semua orang juga ngalamin fase makin tua gini.

Nah, seperti biasa, menyambut tahun baru pasti template blog aku ganti. Gantinya emang udah beberapa minggu yang lalu sih, tapi emang aku sengaja mau ganti suasana gitu di blog tiap mau tahun baru. Biar nggak bosen aja.


Oh iya, kali ini aku nggak review make-up. Tapi alhamdulillah laptop aku udah bener dan memori kamera aku udah ketemu hehe... jadi nggak males buat review, kok. Cumaa.... antara bulan Oktober-Desember kemarin kalau nggak salah, aku tuh mencintai kembali cinta lama aku, yaitu buku. Dan aku beli lumayan banyak buku di akhir tahun 2016 kemarin.

Sebelumnya, aku mau minta maaf karena foto-foto sampul bukunya aku ambil dari Goodreads, bukan aku foto langsung hehe... Yaudah, kalian udah nggak sabar mau tau apa aja buku yang aku beli di tahun 2016? Yuk, baca lebih lanjut!

1. Beauty Sleep oleh Amanda Inez

Novel ini kayaknya aku beli awal-awal 2016 gitu. Aku lupa bulan apa pastinya, yang jelas aku beli buku ini sama buku di bawah ini di semacam bazaar buku gitu di mall deket rumah aku. Duluuuu banget pas masih SMA, aku penasaran banget sama ceritanya. Tapi pas udah baca sih, ternyata B aja (ngikutin istilah anak zaman sekarang :p)

Yang aku suka dari novel ini sih, cover-nya! Gila banget! Cantik banget! Kayak undangan pernikahan hehehe... terus bisa dibuka gitu. Jadi sebenernya yang bagian bulat di tulisan Beauty Sleep sama Amanda Inez itu bolong. Kebayang kan?


2. Kei oleh Erni Aladjai

Novel ini juga yang bikin aku penasaran pas SMA, makanya aku langsung samber novel ini sama Beauty Sleep yang di atas pas liat masing-masing harganya cuma 20.000.

Tapi setelah baca novelnya, sama kayak yang di atas hehehe...







3. Rahasia Sunyi oleh Brahmanto Anindito

Kalau novel ini, aku belinya di bazaar Gramedia Matraman. Lupa juga tepatnya kapan. Aku juga super penasaran sama novel ini karena penulisnya itu penulis novel Satin Merah, yang mana aku suka banget. Aku pikir ceritanya bakal mirip-mirip lah, rada psychological thriller gitu. Ternyata beda! Awalnya aku suka sih, sama ide ceritanya. Terus agak kebawa horror juga gara-gara aku bacanya tengah malem. Ternyata ending-nya begitu tooh.... 

"Hmmm..." adalah kata yang tepat menggambarkan perasaan aku setelah membaca novel ini. Novel ini nggak se-'biasa' dua novel di atas, tapi ya kurang sesuai sama ekspektasi aja. 



4. Anna Karenina oleh Leo Tolstoy

Novel yang ini aku beli di bazaar Gramedia Matraman juga, bareng sama Rahasia Sunyi. Pas aku liat novel ini sih, mataku langsung berbinar-binar gitu. Gila, Anna Karenina cuma 20.000 coba! Ya, emang novel ini yang versi simplified sih, jadi jauuuuuh lebih tipis dan cuma nyeritain inti-intinya doang. 

Walaupun begitu aku nggak nyesel, sih. Novel ini tetep favorit. Pantesan aja disukain banyak orang. Sebetulnya aku penasaran sama novel ini sejak disinggung sedikit di novel The Last Song-nya Nicholas Sparks. Di situ, si Ronnie, tokoh ceweknya, katanya lagi baca novel Anna Karenina yang wajib dibaca semua perempuan di dunia. (Kurang lebih kalimatnya begitu, aku lupa :D) 

5. Orang-Orang Bloomington oleh Budi Darma

Sebenernya aku penasaran banget sama Olenka-nya Budi Darma, tapi selama itu belum cetak ulang dan baru ada buku kumpulan cerpen ini, ya udah aku beli aja.

Emang bagus-bagus sih, cerpennya Budi Darma. Dan cerpen-cerpen dalam buku ini kayak punya ciri khas gitu, sifat yang sama. Oke deh, aku jadi tahu cirinya Budi Darma kalau nulis tuh gimana.

Aku beli buku ini bersama lima buku lain setelah ini di salah satu toko online di Tokopedia. (Pake THR lebaran wkwkwk...) Sumpah, lamaaaaa banget prosesnya. (Kesalahan online shop-nya, ya.) Ada kali satu bulan!

6. Pasung Jiwa oleh Okky Madasari

Gila, gila gila! Ini novel Okky Madasari terbaguuus menurut aku! Okky Madasari emang selalu menghadirkan kritik sosial di setiap novelnya. Novel ini tuh, ada 'jiwa'-nya. Pesan moralnya ada banget. Ceritanya ngalur banget dan bikin kebawa. Pokoknya kalian wajib baca novel ini!

Urutan novel Okky Madasari dari yang terbagus sampai biasa aja menurutku itu Pasung Jiwa, Maryam, 86, Entrok. Untuk Kerumunan Terakhir aku belum baca, sih...




7. Tarian Bumi oleh Oka Rusmini

Setelah Okky, ada Oka. Hehehehe.... garing! Aku penasaran sama novel ini soalnya sering dijadiin objek kajian atau skripsi sama orang-orang. Ternyata emang bener bagus sih, ceritanya.

Aku juga jadi tahu banyak tentang kebudayaan Bali dari novel ini. Recommended!






8. Trilogi Soekram oleh Sapardi Djoko Damono

Penasaran sama novel ini karena, pertama: Sapardi Djoko Damono gitu lho penulisnya; kedua: cover-nya baguuus!

Sebenernya aku agak kurang sreg sama Sapardi kalau nulis novel. Cuma kalau sajak-sajaknya, beeeh... ngena semua. Apalagi aku pernah baca novel Hujan Bulan Juni juga, jadi agak takut kalau ceritanya bakal absurd kayak gitu juga. 

Ternyata bener aja. Novel ini terbagi tiga bab gitu. Bab pertama: oke nih, kayaknya bagus deh; bab kedua: ngg... ini akhirnya bakal kayak gimana ya?; bab ketiga: lah kok jadi begini???

Setidaknya itulah menurutku. Setelah punya dua novelnya, kayaknya aku nggak akan beli novelnya lagi. Kecuali kalau rating-nya bagus di Goodreads hehe... Tapi kalau buku puisinya akan selalu aku beli!

7. Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar Tuntas oleh Eka Kurniawan

Novel ini diomongin banyak orang. Banget! Ternyata karena novel ini novel dewasa, 21+. Yaa, namanya juga orang Indonesia. Walaupun novel ini nyastra, banyak yang nggak ngerti ceritanya, tapi tetep aja banyak yang beli karena emang unsur dewasanya frontal banget. 

Aku sih udah nggak heran lagi, ya. Ini Eka Kurniawan gitu, lho! Di novel Cantik Itu Luka juga semacam ini. Tapi aku lebih merhatiin ke apa yang tersembunyi dalam novel ini, sih. Ternyata ending-nya bagus juga. Coba deh, bagi kalian yang mau baca atau udah pernah baca novel ini, gali lebih dalam lagi ceritanya, jangan cuma mau baca karena unsur dewasanya aja. Maknanya bener-bener deh....

Btw sebenernya aku bandel sih, baca novel ini di umur 20 hehe... tapi karena udah biasa baca novel semacam ini, jadi no problem. Kalau yang baru pertama kali, mungkin harus menyiapkan diri dulu.

8. Melipat Jarak oleh Sapardi Djoko Damono

Aku tuh suka banget sama buku kumpulan puisinya Sapardi Djoko Damono yang Hujan Bulan Juni, makanya pas liat ini baru terbit (hardcover lagi, cover-nya bagus lagi) aku langsung beli.

Puisinya tetep bagus-bagus, tapi lebih banyak yang bagus di Hujan Bulan Juni. Hanya beberapa puisi aja yang bener-bener ngena di Melipat Jarak ini. Walaupun begitu, aku tetep suka dan nggak nyesel beli buku ini.





9. Katarsis oleh Anastasia Aemilia

Orang-orang lumayan banyak juga yang ngomongin novel ini zaman aku SMA, makanya ini jadi salah satu number 1 wishlist aku lah (number 1-nya ada banyak hehe...)

Pas ada novel ini di @afabook dengan harga 22.000 kalau nggak salah, aku langsung beli. Salahnya, aku nggak baca-baca Goodreads lagi tentang buku ini dan aku berekspektasi sangat tinggi terhadap buku ini. Dan aku kecewa, ternyata bukunya nggak semenegangkan yang aku kira. Aku baca Goodreads lagi, ternyata emang banyak yang ngerasa biasa aja sih.



10. Test Pack oleh Ninit Yunita

Aku dapet novel ini di bookswap/bookwar Festival Pembaca Indonesia (Indonesian Readers Festival) 2016 bersama 10 buku setelah buku ini.

Sejujurnya, aku nggak pernah suka sama novel yang memakai cover film jadi cover novel. Mau itu novel luar atau novel Indonesia. (The Fault In Our Stars pengecualian, soalnya cover-nya bagus :p) 

Pas aku liat novel ini di meja bookswap, di sebelah aku ada orang yang bilang "bukunya bagus tuh ceritanya". Terus kan aku jadi penasaran, ya udah aku ambil. Aku pengen tahu aja, sebagus apa sih novel ber-cover film ini? Ternyata masya Allah, ya Allah... Udah nggak tau lagi deh, mau nyebut apa lagi. Sumpah baguuuus! Ini novel ketiga yang wajib dibaca sama calon suami aku nanti (deeeuh...) setelah Critical Eleven dan Sabtu Bersama Bapak.

11. Di Balik Kerling Saatirah oleh Ninik M. Kuntarto

Beberapa hari sebelum IRF, entah kenapa aku kepengen banget beli novel ini. Kayaknya nyastra gitu, aku mikirnya. Pas ada novel ini nangkring di meja bookswap, langsung aku ambil dong.

Alhamdulillah ya Allah, aku nggak beli. Ternyata ceritanya kok gini amat? Sebel banget sama tokoh utamanya. Dan nggak nyastra sama sekali, sih.






12. Misteri Keempat Wajah Anastasia oleh S. Mara Gd.

S. Mara Gd., V. Lestari, dan Mira W. itu nama-nama penulis zaman dulu yang bikin aku penasaran sama karyanya. 

Tapi sayangnya, novel ini dipisah-pisah gitu. Ini cuma bagian pertamanya doang yang ngejelasin Anastasia itu siapa dan kehidupannya awalnya gimana. Jadi sebenernya aku belum tahu cerita ini bagus atau nggak. 






13. Fortunata oleh Ria N. Badaria

Aku juga nggak tahu apa alasan aku ambil buku ini di meja bookswap hahaha... Ternyata ceritanya B aja.










14. Delapan Sisi oleh beberapa penulis

Aku selalu suka sama desain cover novel-novel terbitan Plot Point. Tapi kayaknya sekarang mereka udah jarang nerbitin novel lagi. Atau aku yang nggak ngikutin?

Ternyata, buku ini adalah buku kumpulan cerpen. Omnibook sih, lebih tepatnya. Ada beberapa cerpen yang berhubungan. Tema secara keseluruhannya sih, aku suka. Bagus.





15. Unfriend You oleh Dyah Rinni

Novel ini juga salah satu novel yang bikin aku penasaran pas SMA, jadi aku langsung ambil di meja bookswap hehehe...

Ternyata ceritanya bagus juga, walaupun sebenernya aku udah tau dari dulu tema cerita novel ini. Tapi jalan ceritanya itu yang bikin ceritanya 'bukan-sekadar-novel-tentang-bullying'.






16. Girls in the Dark oleh Akiyoshi Rikako

Kalau novel yang ini, aku juga penasaran banget sejak lama, tapi mikirnya kayaknya sih nggak bakal bisa punya novel ini. Nggak tau kenapa bisa mikir gitu haha...

Ternyata ini ada di meja bookswap stand Blogger Buku Indonesia (BBI), yaudah aku ambil. 

Ya ampun ceritanyaaaa.... gila banget! Sebenernya tebakan aku tentang siapa pembunuhnya sih, bener. Tapi aku nggak nyangka sama jalan ceritanya.



17. 86 oleh Okky Madasari

Kalau novel yang ini, aku liat pas bookwar. Aku bingung aja kenapa nggak ada yang mau rebut novel ini haha...

Tapi sebenernya aku udah baca pas tahun 2015 kayaknya.








18. Melisa 3: Di Akhir Cinta oleh S. Mara Gd.

Novel ini aku ambil juga berdasarkan rasa penasaran aku dengan karya S. Mara Gd., tapi belum aku baca hehe...










19. Catatan Hati Seorang Istri oleh Asma Nadia

Aku dodol banget, deh! Aku kira Catatan Hati Seorang Istri ini itu Surga Yang Tak Dirindukan, makanya aku ambil. 

Sebenernya aku penasaran sama novel SYTD, soalnya katanya bagus cara penceritaannya. 

Novel ini belum aku baca, btw. Masih segel.





20. Dengan Hati oleh Syafrina Siregar

Novel ini juga masih segel, belum kubaca hehe...











21. Cantik Itu Luka oleh Eka Kurniawan

Pernah nggak sih, kalian baca novel yang baguuus banget tapi pinjeman? Karena ceritanya bagus banget itulah, kalian jadi pengen punya. Tapi masalahnya, novelnya harganya mahaaal banget!

Hal itulah yang aku rasain dengan novel ini. Harganya 99.000, bok! Untungnya @goarbuku ngadain diskon 50% untuk buku-buku terbitan Gramedia di awal bulan Oktober. Jadi aku beli buku ini, deh!

Sayangnya, mungkin karena permintaan yang membludak, novelnya baru dikirim awal November. Jadi kayak PO barang dari luar negeri :(


22. Critical Eleven oleh Ika Natassa

Novel ini juga beli di @goarbuku di hari yang sama dengan beli novel Cantik Itu Luka. Alasan kenapa aku akhirnya beli novel ini sama dengan di atas. Ditambah, calon suami aku nanti (deuh...) wajib baca novel ini hahaha....









23. A Walk to Remember oleh Nicholas Sparks

Untuk novel roman luar negeri, aku paling suka sama karya-karyanya Nicholas Sparks. Aku juga penasaran banget sama novel ini sampe bela-belain beli 'bekas yang udah disampul'. Biasanya aku kalau beli novel bekas tuh, maunya yang masih kayak baru gitu.

Salah aku juga sih, baca novel ini di zaman yang udah banyak ide cerita kayak gini dan udah dapet spoiler sana-sini juga. Jadi ya kurang ngena.

Oh iya, aku belinya di @afabook bersama dua novel setelah novel ini di bulan Desember.


24. Teka-Teki Terakhir oleh Annisa Ihsani

Aku paling suka sama teenlit karangan Windhy Puspitadewi yang judulnya Incognito, karena menurutku itu teenlit yang paling seru dan cerdas.

Nah, pas tau kalau orang-orang, bahkan yang dewasa pun, bilang kalau teenlit Teka-Teki Terakhir ini bagus. Akhirnya aku penasaran dan beli. Tapi sekarang aku belum baca.






25. Along for the Ride oleh Sarah Dessen

Aku nggak terlalu penasaran sih, sama novel ini. Tapi daripada cuma beli dua novel? (Lah)

Novel ini belum kubaca juga hehe...








26. Canting oleh Arswendo Atmowilo

Novel ini bikin aku pengen punya karena dulu, pas semester 1, kakak kelas temen sekost-an aku nyari-nyari novel ini buat tugas.

Ya, karena aku pikir, mungkin novel ini bakal berguna nanti. Siapa tau bisa jadi objek penelitian juga. Makanya aku beli novel ini. Tapi belum aku baca haha...

Aku beli novel ini toko namanya Ranzho Store di Tokopedia sama novel di bawah ini. Tokonya recommended kok, soalnya ada ekspedisi pengiriman Wahana yang murah dan prosesnya juga cepet banget.


27. Semusim dan Semusim Lagi oleh Andina Dwifatma

Kalau novel yang ini, bikin aku penasaran karena novel ini Pemenang Sayembara Menulis Novel DKJ 2012 dan karena penulisnya yang ikut meramaikan launching novel Hujan Bulan Juni-nya Sapardi Djoko Damono.

Tapi novel ini belum kubaca juga. Ya ampuun...







28. Orang-Orang Proyek oleh Ahmad Tohari

Setelah baca novel Ahmad Tohari yang Bekisar Merah dan terkagum-kagum sama ceritanya, akhirnya aku beli novel ini dan novel di bawah ini pas @goarbuku untuk terakhir kalinya mengadakan diskon 50% huhu... kirain bakal ada setiap bulan.

Lagi-lagi, buku ini belum kubaca. Semoga bagus, deh!






29. Di Tanah Lada oleh Ziggy

Pertama-tama, aku mau minta maaf dulu sama penulisnya soalnya nggak nulis nama belakang dia karena ya Allah panjangnyaaa..... Mending panjang doang, ini agak ribet gitu deh huhu...

Novel ini juara dua Sayembara Menulis Novel DKJ 2012 dan memiliki rating yang bagus di Goodreads, makanya aku penasaran. Tapi belum dibaca juga hahaha....






Okeey, cukup sudah. Itulah tadi book haul aku selama tahun 2016. Banyak juga ya, ternyata. Kurang satu padahal, biar genap 30 buku haha... Ya sudah, semoga bermanfaat dan sampai jumpa di postingan selanjutnya ^^

You May Also Like

5 komentar

  1. Wow banyak banget ya beli bukunya. Aku suka kalo ada yang ngomongin novel2 karena aku juga suka baca novel, tapi favoritku yang genrenya sci-fi atau fantasi gitu. Btw A Walk to Remember aku pernah nonton filmnya doang. Ceritanya klise wkwk xD

    kaniarda.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...kalau aku malah kurang masuk ke dunia khayal gitu :D

      Delete
  2. 29 buku dalam satu tahun? wow *tepuk tangan* aku gak begitu suka novel, sekalinya suka dibaca sampai hafal XD

    https://isthiud.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..masih belum apa-apa dibanding book junkie yang lain

      Delete
  3. dari 29 buku yang disebutin, cuma dua yang udah gue baca (a walk to remember sama seperti dendam rindu harus dibayar tuntas) wkwk sedih sendiri jadinya ra. btw, gue jadi pengen baca girls in the dark, kayanya seru. kau membuatku termotivasi ra xD

    ReplyDelete