Rencana vs. Realita

by - 7:51:00 AM

Assalamu'alaikum teman-teman. 

Di pagi hari yang diguyur hujan deras ini, gue mau sedikit curhat aja mengenai kegiatan ngampus gue. Nggak ada yang istimewa sebenarnya. Seperti yang udah gue bilang di postingan yang lalu lalu, kalo gue lagi dibebanin banget sama tugas-tugas. Ya, alhamdulillah sebagian besar tugas gue udah selesai. Tinggal 2 cerpen lagi terus dibikin buku sama nungguin UAS aja yang nggak jelas.

Sesuai sama judul postingan kali ini, ya gue mau ngomongin tentang rencana. Emang bener kata orang, manusia boleh berencana tapi Tuhan yang menentukan. Jadi, dulu itu pas menjelang kuliah, gue pengen banget aktif di kampus. Mau ikut BEM, malah sampe ada niat mau jadi anggota BEM Universitas segala #waduh. Mau ikut banyak Unit Kegiatan Mahasiswa, biar banyak temen. Ya, pokoknya mau aktif banget gitu. Tapi..... ternyata setelah gue memasuki dunia kampus yang sebenarnya, gue jadi nggak berhasrat lagi untuk aktif di kampus. Pulang kuliah aja selalu merasa capek. Bukan capek secara harfiah, sebenarnya. Ya, kalo dibilang emang nggak capek-capek amat, sih. Tugasnya juga nggak terlalu berat kalo di-enjoy-in aja. Cuma, emang gue baper *pake bahasa anak jaman sekarang biar gaul dikit gitu*. 

Pas awal-awal emang masih menggebu-gebu tuh, niatan buat aktif. Ada Unit Kegiatan Mahasiswa yang bernama Lembaga Kajian Mahasiswa atau biasa disingkat LKM. Pokoknya tentang public speaking, diskusi, sama penulisan gitu. Gue semangat banget ikut kegiatan itu walaupun nggak aktif-aktif banget, tapi sempat ikut Orientasi Calon Anggota Baru (OCAB) nya segala di Rengasdengklok waktu itu. Tapi, kesini-kesini pas ada tugas baru lagi buat pelantikan yaitu reportase, buat feature dan segala macem, gue jadi males dan akhirnya nggak dateng LKM lagi sampe sekarang.

Terus juga, pernah ada open recruitment buat jadi panitia G-Sastrasia 2014. G-Sastrasia itu Gebyar Bahasa dan Sastra Indonesia. Acara tahunan terbesar di jurusan gue. Tapi nggak keterima. Okelah, mungkin Allah tahu kalo gue jadi panitia ya bakal keteteran semua itu tugas kuliah gue.

Dan juga, di jurusan gue ada lagi kegiatan namanya Lifosa (Lingkar Forum Budaya dan Bahasa---kalo nggak salah ._.v). Gue daftar juga tuh, gue ajak temen-temen sekelas gue untuk ikut juga. Ya, biar ada temennya gitu. Sebenarnya ikut Lifosa tuh, asyik banget. Kakak-kakaknya juga pada keren semua tulisan-tulisannya. Tapi, sayangnya ngumpulnya itu sampe malem. Waktu itu sampe jam 8 malem. Ya, gue yang pada dasarnya anak rumahan #eaa nggak enak banget pulang jam segitu. Walaupun pulangnya ke kostan doang, tinggal nyebrang. Pulang LKM yang maghrib aja gue udah ketar-ketir. 

And, here I am. Anak kupu-kupu, alias kuliah pulang kuliah pulang. Sumpah, ini sebenarnya nggak bagus banget. Tapi gimana ya.... Pokoknya kalo pulang kuliah ya ke kostan temen, atau ngerjain tugas, atau numpang wifi di BAAK, atau langsung pulang ke kostan sendiri buat tidur nggak pake mandi. Wkwkwk....

Dan karena gabut *pake bahasa anak jaman sekarang lagi* banget ini, gue jadi pengen PP aja, alias pulang pergi Jakarta Timur-Tangerang. Ya, emang ga deket sih. Tapi daripada suka gabut gini? Lagian sekarang gue naik Commuter Line kok, jadi cepet. Pertamanya emang naik bus Transjakarta dulu dari UNJ ke Dukuh Atas, terus nyebrang ke Stasiun Sudirman deh, turun di Stasiun Poris. *nah kan, jadi rute perjalanan lagi*

Ya, pokoknya intinya sih, sebenarnya ngampus itu kalo bisa ya ikutin kegiatan apa aja. Jangan kayak gue gini, Hehehe...

Wassalamu'alaikum.

You May Also Like

1 komentar

  1. mahasiswa kupu kupu :D
    akuuuu jugaa iyaa nih masukk kategori ituu hehe
    dulu mah waktu awal awal semester seneng ikutan ukm sekarang jadi mudur hehe :D
    *CURCOL

    ReplyDelete