Cara-Cara Agar Lulus SNMPTN

by - 7:43:00 AM

Bismillahirrahmanirrahiim...

Assalamu'alaikum Wr. Wb semua pembaca setia blog-ku (kayak ada yang baca aje -_-)


Songong banget nggak sih kesannya kalau baca judul postingan gue kali ini? Maaf ya, nggak bermaksud sombong. Cuma mau sekadar sharing sama adik-adik kelasku yang mau menghadapi SNMPTN. Pasti kalian yang niat banget untuk kuliah di Perguruan Tinggi Negeri (PTN) bertanya-tanya: gimana sih cara biar lulus SNMPTN? Karena dulu gue gitu. Hehehe...

Nah, karena alhamdulillah banget gue termasuk jadi salah satu orang yang beruntung bisa lolos seleksi SNMPTN di Universitas dan jurusan yang gue inginkan banget, gue akan kasih tahu cara-cara yang mungkin bisa membantu kalian.

1. Kemauan. 
Ini paling dasar. Ya iyalah, masa kalo kalian niat banget untuk kerja dan nggak mau kuliah malah daftar SNMPTN? Untuk apa? Kasian orang-orang yang niat banget tapi malah nggak keterima gara-gara orang yang daftar tapi nanti nggak diambil kalo diterima. 

2. Orangtua.
Ridho Allah tergantung pada ridho orangtua. Ada kok, di hadits. Jadi, sepengen apa pun kalian kuliah, kalau orangtua nggak ngerestuin atau ngerestuinnya setengah-setengah kayaknya bakal susah. Tapi, coba ajak bicara dulu orangtua kalian dengan baik-baik kalo kalian memang niat banget dan punya kemuan yang kuat untuk kuliah.

3. Daftar.
Nggak tahu sih, ini ngaruh apa nggak (daftar yang cepet, maksudnya). Tapi, mungkin ada ngaruhnya lah ya, walaupun sedikit. Untuk itu, daftar sesegera mungkin yaaa!

4. Jurusan.
Hal pertama yang harus lo lakuin untuk daftar SNMPTN adalah menentukan jurusan. Jangan menentukan Universitas dulu! Banyak yang terbalik, nih. Kalian tuh, harus pilih jurusan sesuai minat dan bakat kalian. Jangan mikirin peluang kerjanya. Kecuali yang cowok lho, ya! Karena para cowok kan emang wajib menafkahi keluarga nantinya ;) Hehehe...

5. Universitas.
Jangan muluk-muluk. Maksud gue adalah kalo kalian di sekolah nilainya pas-pasan tapi daftar di UGM? Hmm... hanya Allah yang dapat mengabulkannya. Ya pokoknya jangan muluk-muluk, lah. Kalian kan tahu kemampuan diri kalian sendiri, toh? Tapi sebenernya gue daftar di UNJ juga termasuk muluk karena nilai gue pas-pasan ._.v

6. Konsisten.
Harus konsisten sama jurusan yang kalian ambil dan Universitas yang kalian mau. Jangan dikit-dikit galau, dikit-dikit ganti jurusan atau Universitas, ya! Kalo masih bingung, salat istikharah aja :)

7. Sertifikat.
Ini salah satu hal penting dalam pendaftaran SNMPTN. Yap, selama SMA, kalian harus aktif ikut lomba ya! Biar punya banyak sertifikat. Nah, nanti sertifikatnya dilampirin pas daftar. Maksimal 3. Jadi, mulai sekarang ayo ikut lomba!

8. Doa.
Bukan cuma kalian sendiri yang berdoa, tapi orangtua, kakak, adik, keluarga besar, teman-teman, bahkan para tetangga pun harus diminta doanya. Doa diri kita sendiri dan doa-doa mereka sangat bermanfaat, lho!

9. Abaikan.
Maksud dari abaikan di sini adalah anggap aja SNMPTN itu kayak undian. Dapet alhamdulillah banget, nggak dapet ya jangan putus asa banget. Masih ada SBMPTN, UMBPT, Ujian Mandiri, dan Perguruan Tinggi Swasta (PTS). Pokoknya jangan terlalu optimis bakal diterima, deh! Tetep aja berdoa terus, tapi jangan kepedean!

Ini Kartu Peserta SBMPTN gue yang nggak pernah dipake. Hehehe....
Mantan Calon Peserta SBMPTN 2014
Sekarang coba kita review apa bener 9 hal di atas tadi yang membuat gue lulus SNMPTN? Cekidot!

1. Kemauan.
Ya iyalah gue dari SMP udah mikirin kuliah di PTN. Pokoknya harus di negeri biar biayanya nggak terlalu mahal. Untuk poin nomor 1 ini, udah pasti ada di gue.

2. Orangtua.
Alhamdulillah orangtua gue bukan jenis orangtua yang suka mengarahkan mimpi anak-anaknya. Terserah anak-anaknya mau kuliah jurusan apa aja di mana aja. Bahkan, waktu gue ngomong gue akhirnya mau daftar di Sastra Indonesia yang menurut orang awam "Nanti kerjanya jadi apa? Sastrawan? Peluang kerjanya kecil.", orangtua gue setuju setuju aja tuh!

3. Daftar.
Gue ini orang paling rempong di sekolah masalah SNMPTN. Bolak-balik nanya guru "Pak, udah daftar SNMPTN belom?" dan gue yang mensosialisasikan pendaftaran SNMPTN ke kelas-kelas IPS dan Agama. Pokoknya harus banget daftar di awal waktu! Dan alhamdulillah, urutan gue diterima SNMPTN di jurusan gue, gue nomor 3. Yang artinya, gue termasuk orang yang awal banget daftar Sastra Indonesia UNJ.

4. Jurusan.
Untuk jurusan, gue emang udah dari awal milih yang sesuai bakat dan minat gue. Sebisa mungkin gue menghindari jurusan yang banyak hitung-hitungannya karena gue amat lemah di pelajaran itu. 

5. Universitas.
Gue nggak pernah ngelirik UGM yang terkenal dengan predikat Universitas Terbaik di Indonesia dan atau UI yang terkenal dengan Pak Sapardi di jurusan Sastra Indonesianya. Kayaknya hati gue udah kecantol aja di UNJ walaupun masih lirik-lirik yang lain (baca: Unnes dan UNS :p)

6. Konsisten.
Sebenernya gue termasuk orang yang nggak konsisten. Dari SD, gue pengen banget jadi guru bahasa Indonesia. Untuk itu, gue harus banget dong ya daftar di jurusan Pendidikan Bahasa Indonesia. Sampe pendaftaran SNMPTN dibuka, pilihan gue masih itu. Cuma, detik-detik pas gue milih jurusan, entah kenapa hati gue sregnya di Sastra Indonesia jadinya! Abis dibacanya kerenan Zahra Salsabila, S.S daripada Zahra Salsabila, S.Pd. Untuk kalian yang nggak konsisten kayak gue, ya mbok milihnya jangan terlalu jauh. Kayak gue aja gitu contohnya. Intinya masih bahasa Indonesia.
Waktu milih Universitas juga gue nggak konsisten! Dari awal masuk SMA gue tuh ngincer UNJ, tapi pas pendaftaran SNMPTN dibuka, gue galau antara UNJ sama Unnes. Ada yang nggak tahu Unnes? Unnes itu Universitas Negeri Semarang. (Sok banget nggak sih gue orang betawi yang sama sekali nggak ngerti bahasa Jawa mau kuliah disana? Haha...) Belom lagi, temen gue, Elita Ammah, pengen banget tuh masuk DKV UNS (Universitas Sebelas Maret). Nah, gue jadi pengen di UNS juga tuh! 
Pokoknya kegalauan ini gue tulis di buku jurnal gue dan akhirnya pilihan jatuh kepada UNJ. I love you, UNJ! Hahaha...

7. Sertifikat.
Sebenernya sertifikat gue nggak ada yang juara, lho! Gue cuma peserta doang di lomba Story Telling sama Olimpiade Bahasa Inggris Nasional. Tapi alhamdulillah ngebantu.

8. Doa.
Walaupun gue salatnya masih bolong-bolong (sumpah nggak bangga sama hal yang satu ini), tapi sebisa mungkin gue lawan godaan untuk nggak salat. Gue berdoa yang sering dengan cara gue sendiri dan juga tiap ketemu orang gue minta doanya biar gue lulus SNMPTN di UNJ. 

9. Abaikan.
Gue itu orangnya pesimis banget. Abis daftar SNMPTN, gue berpikiran. Yailaah...kemungkinannya kecil banget kali, kalo gue diterima SNMPTN. Daftar di UNJ, Sastra Indonesia kuota-nya cuma 30 dari ratusan peminat, nilai rapor pas-pasan, sertifikat nggak juara. Setelah daftar SNMPTN, gue langsung daftar di PTS deket rumah gue yaitu Universitas Muhammadiyah Tangerang. Terus juga pas pendaftaran SBMPTN dibuka, gue langsung aja daftar.
Oh iya, sedikit tips dari gue, kalo kalian niat banget untuk kuliah tapi nggak diterima di negeri dan orangtua kalian nggak kaya raya dengan harta melimpah tujuh turunan, gue saranin daftar di PTS deket-deket rumah aja, deh. Biar ongkosnya nggak mahal. Kalo bisa, daftar di PTS yang nggak terkenal juga nggak apa-apa. Biar biaya per semesternya nggak melambung tinggi. Itu sih, yang ada di pikiran gue waktu daftar di PTS. Karena, intinya adalah sukses bukan ditentukan oleh Universitas ternama atau jurusan yang bergengsi. Namun, kembali lagi kepada masing-masing individu.

Semoga postingan gue kali ini bermanfaat dan membantu adik-adik yang ingin lulus SNMPTN. Aamiin....
Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

You May Also Like

1 komentar