Cerita KKN

by - 7:12:00 AM


Halo semuanya! Akhirnya aku menyempatkan diri untuk posting tentang kegiatan KKN aku dari tanggal 31 Juli-28 Agustus kemarin. Aku mau cerita dulu ya, kalau di kampusku--yakni UNJ--KKN nggak diwajibkan karena ada something yang terjadi di tahun sebelumnya. Karena nggak diwajibkan itu lah akhirnya aku ajak temen-temen aku untuk ikut KKN yang ternyata nggak ada yang mau dan sekalinya ada yang mau dia nggak bisa -_-

Akhirnya aku pede aja gitu daftar KKN sendiri, satu-satunya anak Sastra Indonesia yang ikut dan dari Fakultas Bahasa dan Seni cuma aku sama satu orang anak Sastra Inggris. Ternyata, anak Pendidikan Luar Sekolah (PLS) diwajibkan ikut KKN karena memang ranahnya mereka pengabdian masyarakat. Terus karena mereka wajib kan pastinya bakal ada anak-anak yang terpaksa ikut gitu kan... Terus aku jadi takut gitu deh kalo sekelompok sama yang manja gitu hahahaha... *sombong banget*

Oh iya, alasan kenapa aku mau ikut KKN adalah: (1) menurutku nggak kayak kuliah kalau nggak KKN, (2) liburan gratis cuuy, dapet duit lagi wkwkwk, (3) pamer foto-foto di Instagram wkwkwk, (4) pengen kenal teman-teman baru, (5) pengen ngerasain tinggal di desa karena aku nggak punya kampung, (6) penat sama rutinitas di Jakarta, (7) nambah nilai di KRS kan lumayan wkwkwk


Setelah dibagiin kelompok, yang lain bener-bener anak PLS semua terus aku takut kayak dikucilkan gitu kan, apalagi aku orangnya kurang bisa beradaptasi gitu lho. Takutnya mereka tuh yang udah pada akrab semua, sedangkan aku kayak anak baru gitu. Tapi nggak papa, itung-itung latihan kalo nanti masuk kerja kan situasinya kurang lebih kayak gitu juga, yang lain udah pada kenal dan aku baru masuk.

Walaupun awalnya sempet ada pindah-pindah anggota kelompok--yang mana aku sebel banget--karena kenapa sih milih kelompok sama geng sendiri dan di lokasi yang deket? Ih, bukan KKN itu mah! Tapi alhamdulillah akhirnya temen-temen sekelompok aku ternyata asik semua, nggak mengucilkan aku, dan aku lumayan bisa beradaptasi dengan mudah. Mereka super duper baik dan bisa mengubah aku yang awalnya super duper cuek sama keadaan sekitar jadi lebih peka dan perhatian.


Bagi kalian yang mau tahu lokasi KKN aku dimana, yakni di Kampung Kadu Pedang, Desa Cikoneng, Kecamatan Mandalawangi, Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten. Lengkap banget kan? Aku super duper bersyukur dapet lokasi KKN di situ karena belakang posko kelompok aku itu Gunung Pulosari dan seberangnya Gunung Karang. Suasananya enak banget, warganya ramah-ramah, anak kecilnya lucu-lucu, cuacanya dingin banget.

Sebenernya desa ini nggak terlalu pelosok karena masih deket jalan raya dan deket sama minimarket, tapi nggak ada lampu penerangan jalan! Alhasil kita jarang ngadain kegiatan di malam hari karena takut hahahaha... Padahal sih nggak ada kejadian mistis yang gimanaa gitu.


2 minggu pertama kita dateng di Cikoneng, kita masih merencanakan apa-apa aja yang bakal jadi proker sekaligus kenalan ke aparat desa dan masyarakat setempat. Akhirnya, proker kita adalah: (1) mengajar bimbel anak-anak di posko tiap sore (kita nggak ngajar di sekolah guys), (2) mengajar anak-anak yang belum bisa baca di kampung lain, (3) membuat banner untuk promosi wisata Cihunjuran, (4) memperbaharui peta desa, (5) membuat Taman Baca Masyarakat, dan masih banyak proker sekunder lain yang aku udah rada lupa hahahaha... yang pasti ada pengajian, kerja bakti, gitu-gitu sih...



 

Sejujurnya, proker yang kita kerjain itu mendekati deadline semua hahahaha... Bayangin, ngerjain banner dan peta desa pas besoknya kita mau pulang lho! Tapi alhamdulillah yang penting selesai ya kaaan...

Di sana, kebanyakan kita wisata mulu. Yang ke Cihunjuran lah, Cikoromoy lah. Sayangnya, kita nggak sempet muncak ke Pulosari atau sekadar ke Curug Putri karena ya nggak sempet huhu... Sumpah pengen ke sana lagi karena suasananya bener-bener se-ngebetahin itu! Bahkan, aku punya rencana untuk beli rumah di situ lho saking betahnya!


Pas mau pulang, sedihnya adalah kita baru deket sama anak-anak kecil yang cowok. Baru semingguan deket gitu setelah kita ngadain lomba 17 Agustus--karena yang bimbel ke posko biasanya anak-anak cewek doang. Mereka tiap abis ngaji jadi ke rumah buat main UNO. Terus mereka merengek-rengek supaya UNO temen aku ditinggal di situ karena mereka bakal hampa banget kalau kita pulang dan nggak ada mainan yang mereka lagi gandrungi. Akhirnya ditinggal lah UNO-nya dan mereka lumayan terhibur.


Selain itu, sebelum pulang kita juga ngetok rumah warga satu-satu buat pamitan, jadi sedih banget gitu. Apalagi kata teteh yang punya rumah posko kelompok aku, yang 2 tahun lalu tuh pulang ya pulang aja. Mereka cuma deketnya sama anak-anak kecilnya doang karena ngajar di sekolah. Mana pas pulang mobilnya dikejar-kejar gitu ya Allah.... jadi inget lagi deh.


Mungkin segini aja dulu ceritaku. Sebenernya masih banyak cerita mengesankan dari KKN aku, tapi nggak mungkin aku ceritain semuanya di sini karena bukan konsumsi publik. Yang pasti ada serunya, lucunya, seremnya juga (bukan hantu lho, ya!). Menurut aku, KKN itu penting banget karena bisa menambah kepekaan, kemandirian, dan mengasah kemampuan kita untuk memecahkan suatu masalah. Bagi kalian yang belum ikut KKN, aku saranin mesti banget ikut! 

You May Also Like

0 komentar